by

Pahrian Siregar, Mengajari Bukan Membodohi (Catatan Aris Juhari)

-Berita, Tokoh-152 views

IKBM MEDIA, Pontianak – Kepergian pakar orangutan Tapanuli dan pegiat kemanusian, Pahrian Siregar banyak menyisakan, ilmu, pengalaman, pengetahuan, kisah dan kenangan yang melekat dibenak sahabat-sahabatnya.

Mengenang sekaligus menghormati beliau, kami IKBM Media menyajikan serial khusus untuk mendiang Almarhum Pahrian Siregar.

Berikut, IKBM Media melampirkan curhatan hati Aris Juhari, salah satu anak Pontianak yang pernah bersama dalam salah satu program bersama Pahrian Siregar.

 

Mengajari Bukan Membodohi

Catatan Kenangan Aris Juhari

BANG PAHRIAN SIREGAR memang punya banyak cara dan gaya untuk memotivasi orang lain, Sekitar tahun 2009 kalau tidak salah, saya terlibat salah satu program beliau di Kalbar, Pada pertengahann program saya dipanggil oleh beliau.

Jho,,, Kau ngerti tadah sich dengan kerjaan/program kita ini?

Apa dasar dan tujuannya kita ngerjakan ini?

Saya jawab ngerti bang (takut dimarah dan diberhentikan dari program maklum anak baru ),,,

Ah kau nie cobe kau buat pertanyaan sebanyak mungkin tentang program kita ini, lalu kau kirim ke aku vie email ye, !!!!

Beliau memberi waktu 1 Minggu untuk saya buat pertanyaan sebanyak mungkin tentang program yang sedang saya kerjakan.

Setelah 1 minggu saya kirim pertanyaan-pertanyaan itu ke beliau via emai, dan 1 hari kemudian saya mendapatkan Jawaban.

Ada beberapa pertanyaan yang beliau jadikan satu, ada juga tambahan pertanyaan dari beliau, kemudian dalam email itu beliau meminta saya untuk menjawab semua pertanyaan yang saya buat itu.

 

BACA JUGA : Pahrian Siregar Berpulang, Ini Curhatan Eks Pengungsi Tragedi 1999

 

Pada waktu itu yang ada dalam pikiranku, aku takut dianggap tidak paham tentang pekerjaan/program ini lalu aku dipecat, itu saja kekhawatiranku waktu itu. Atas dasar itulah saya menjawab semua pertanyaan yang saya buat itu dengan teliti, lengkap dan detail bermodal TOR dan proposal program ke donatur yang dikasi oleh beliau via email juga

Setelah aku jawab aku teliti berulang kali sebelum aku kirim via email ke beliau, setelah saya yakin baru saya kirim. Kira-kira seminggu berikutnya saya dapat jawaban dari beliau.

Banyak sekali catatan tentang Jawabanku yang beliau anggap kurang detail, kemudian saya baca lagi beberapa referensi dan aturan pemerintah tentang pekerjaanku untuk aku tuangkan sebagai argumenku dalam Tulisan itu.

Seingat saya kurang lebih 2 bulan pikiran dan tenagaku diperas betul oleh bang Iyan, beberapa kali beliau minta melengkapi jawaban demi jawaban atas pertanyaan yang sesungguhnya saya buat sendiri, Singkat cerita setalah beliau anggap sudah terjawab semua pertanyaan yang disertai dgn pendapat beberapa ahli dibidangnya, lalu beliau mengirim email ke saya.

ISINYA!!

“Jho ini Sudah saya rapikan tulisannya dah jadi BUKU tu, dan boleh kau cetak itu karyamu bukan karya Abang”.

Ternyata tanpa saya sadari, saya sedang dituntun oleh beliau untuk menulis sebuah BUKU, Ini salah satu pengalamanku dengan beliau, semoga beliau husnul khotimah dan pahala jariah beliau mengalir terus. Amin YRA. *

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed